Saturday, April 21, 2012

Bung Kacak


Embun sepoi-sepoi bahasa,
melagukan tentang pertemuan ukhwah yang datang,
saat diri aku dalam kegelapan maya,
saat diri aku butuh merindui kasih seorang abang.

Hadir engkau memecah suasana,
terdetik aku bermonolog sendirian rupa,
ouh tuhan masih sayangkan aku sebegitu rupa,
datangnya memberi seribu pengertian dalam diri aku yang hina.

Kasarnya bukan kepalang menggila,
kasarnya bukan untuk mulia,
kasarnya untuk mendidik kita,
budinya sentiasa di dalam jiwa.

Insan yang bernama Faizal Amir,
engkau digelar Kacak yang tegar,
paras dan rupamu hanya omongan dunia,
jiwa dan rohmu penguat anak muda.

Seperti selalu kau bilang,
ingat kita semua masih berjalan,
teruskan berjalan kehadapan,
jalan sambil menoleh ke belakang,
tapi jangan engkau cuba bersandar pada kenangan.



                                                                                                       
                                                                                                     salute untuk engkau
                                                                                                   -jaywaii-

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...