Sunday, August 28, 2011

monolog dalaman

Di petang hari yang suram seakan-akan hujan mahu turun membantai bumi
keseorangan aku menyandarkan diri memikir tentang liku-liku hidup yang mencabar
aku remaja lewat belasan tahun
orang tua kata,umur ini adalah umur setengah jagung
orang tua kata umur sebegini ialah permulaan bagi seseorang mengenal dunia
umur sebegini baru seseorang mempunyai masa untuk bersandar,menangis,mengeluh dan memikir 
tentang hidup
kini aku lebih suka membatukan diri
jarang diri aku seceria selalu
aku lebih suka memerhati gelagat manusia
memerhati gelagat dunia yang tua 
dunia ibarat wanita tua bongkok yang sedang memegang tongkat
aku lebih suka bermonolog dalaman sendirian
bermonolog tentang kehidupan
bermonolog tentang cinta
bermonolog tentang masalah
bermonolog tentang DIA
kadang-kala aku merasakan dengan bermonolog dalaman sendirian
aku mengenal diriku
aku menjadi remaja yang insaf
aku menjadi remaja separa matang
aku sedar hidup ini penuh warna-warni
tiada manusia yang hidupnya hanya satu warna sahaja
bagi aku manusia yang hidupnya hanya sewarna sahaja adalah manusia yang untung
hidupnya sewarna aku kira lebih mudah jalannya 
berbanding dengan manusia seperti aku yang umur baru belasan tahun
warna hidupnya melebihi satu warna
aku tidak tahu
kenapa kini aku lebih suka menyendiri dan memerhati
mungkin ini sesuatu yang pelik?
aku tidak tahu.. 
-________________-


Quote:

1 comment:

  1. farid kan? ketupat dianyam penuh berseni yang dimakan hanya isi...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...